Pelajaran Tentang Dasar Pencitraan Tubuh Manusia

Dasar Pencitraan Tubuh Manusia


Pelajaran Tentang Dasar Pencitraan Tubuh Manusia

Foto polos abdomen harus dibaca dengan lengkap tentang situasi klinis. Pasien riwayat dan hasil pemeriksaan fisik dan riwayat pemeriksaan laboratorium selalu penting untuk mengevaluasi akut atau kroniknya perjalanan penyakit pasien. Dasar pencitraan tubuh manusia sangat penting untuk diketahui dan dipelajari karena berhubungan dengan pemeriksaan lanjutan yang dapat menentukan diagnosis pasien.

Sakit pada perut, yang mungkin disebabkan oleh beberapa hal yang berbeda dari penyakit-penyakit lainnya. Melihat hasil foto pasien dengan posisi terlentang dan tegak dan termasuk kondisi diafragma adalah pendekatan "klasik". Karena kelainan pada dada dapat menyebabkan akut abdomen, pencitraan radiografi poster dan anterior dada terkadang dicari oleh dokternya.

Pemeriksaan rontgen abdomen standar adalah pemeriksaan proyeksi terlentang kemudian diteruskan dari depan ke belakang (anteroposterior ). Pada pasien yang berbaring telentang dalam beberapa keadaan, radiograf perut diambil dengan pasien tegak.

Apa saja keunggulan untuk pemeriksaan anteroposterior. Film terlentang adalah visualisasi tingkat udara / cairan. Sebuah kasus dengan pasien berbaring miring juga digunakan dalam situasi tertentu, terutama untuk memvisualisasikan cairan pada tingkat di usus besar.

Sama pentingnya dengan teknik pencitraan lainnya, file rincian teknis dari radiograf perut dinilai. Tanggal pengambilan film dan nama, umur, dan jenis kelamin semua pasien perlu diperhatikan. Ini memastikan Anda meninjau film yang benar dengan informasi klinis yang benar kawin, dan itu juga dapat membantu interpretasi Anda. Kecuali jika order secara khusus diberi label, file diambil dengan pasien terlentang. 

Cara terbaik untuk menghargai kenormalan adalah dengan lihat film sebanyak mungkin, dengan kesadaran anatomi dalam pikiran. Meskipun radiografi perut adalah radiografi polos, memiliki dosis radiasi yang setara dengan 50 radiografi dada posteroanterior atau standar 6 bulan radiasi.

Pro dan Kontra Tentang Pencitraan Tubuh Manusia

Ada banyak cara untuk mendapatkan gambaran dari perut, termasuk ultrasonografi, CT, dan MRI, tapi pemeriksaan polos radiografi perut adalah teknik yang paling mudah dilakukan dan tersedia dalam situasi darurat ketika pasien dirujuk kerumah sakit yang memiliki fasilitas lebih lengkap.

Pemeriksaan Radiografi perut memiliki keunggulan yaitu murah dalam hal biaya. Mudah dilakukan dan dapat dilakukan tanpa kooperatif pasien, dan, jika dilakukan dengan benar dan hati-hati. Selain itu pemeriksaan radiologi juga bertujuan untuk mengevaluasi penempatan kateter, mengidentifikasi adanya benda asing yang tertelan, dihirup, atau adanya udara bebas pada pasien dengan perforasi gastrointestinal.

Pencitraan Tubuh Manusia dalam hal ini foto radiologi polos juga dapat digunakan untuk mendokumentasikan morfodinamika usus, yang temuannya pada tergantung pada pemeriksaan perut secara langsung baik etiologi dari proses patologis akut.

Selain itu, pemeriksaan radiografer standar dapat diakses dengan cukup cepat, relatif murah, metode yang efisien dan akurat untuk mendeteksi pembedahan yang pada kasus tertelan jarum. Mereka dapat digunakan secara efektif untuk menemukan jarum lebih dari 10 mm panjangnya yang tertahan di perut, dengan sensitivitas 92%.


0 Response to "Pelajaran Tentang Dasar Pencitraan Tubuh Manusia"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel