Hubungan antara Kontrol Kelahiran dan Angka Kejadian Kanker Serviks

Apa sih penyebab Kanker serviks

Orang yang tidak siap untuk membesarkan keluarga atau tidak ingin memiliki anak lagi harus mempraktikkan pengendalian kelahiran. Bagi mereka yang menggunakan pil KB, Anda harus waspada dengan studi baru yang menunjukkan bahwa wanita yang telah lama meminumnya berisiko terkena kanker serviks.

Apa sih penyebab Kanker serviks


Kanker serviks terjadi pada sekitar 15.000 orang Amerika. Dari jumlah itu, sedikit di atas sepertiganya akan meninggal akibat penyakit ini sedangkan sisanya dapat diobati berkat deteksi dini menggunakan tes Papsmear.

Wanita mendapatkan kanker serviks dari infeksi yang dikenal sebagai virus papiloma manusia atau HPV melalui hubungan seksual. Sebagian besar waktu, tubuh mampu melawannya tetapi para peneliti telah menemukan bahwa lebih dari separuh kelompok uji yang telah menggunakan kontrasepsi oral selama lebih dari 5 tahun berisiko terkena penyakit ini.

Apa tanda awal kanker serviks

Anda tidak akan melihat gejala apa pun selama tahap awal kanker serviks. Ini hanya akan terlihat nanti saat Anda mengalami keputihan terus menerus yang mungkin berdarah, coklat, pucat, merah muda dan berbau busuk. Mungkin juga ada perdarahan vagina yang tidak normal saat Anda mengalami menstruasi, setelah hubungan seksual atau selama pasca menopause. Kemungkinan lain bisa jadi periode yang lebih berat dan tahan lama.

Para peneliti yang melakukan penelitian tidak benar-benar menjelaskan mengapa atau bagaimana pil KB dapat meningkatkan risiko terjadi jenis kanker jenisini. Itu hanya mengatakan itu dan ketika orang lain membaca temuan itu, satu-satunya kesimpulan yang dapat mereka pikirkan adalah fakta karena wanita dalam penelitian itu menggunakan pil, ini membuat mereka lebih aktif secara seksual.

Tidak ada salahnya menjadi aktif secara seksual tetapi jika Anda memiliki banyak pasangan, ada kemungkinan salah satunya bisa menjadi pembawa penyakit menular seksual semacam ini. Pastinya gonta-ganti pasangan bisa jadi penyebab awal tersebarnya virus penyebab kanker serviks ini.

Namun ada yang tidak setuju dengan temuan tersebut. Penelitian lain menunjukkan bahwa praktik pengendalian kelahiran terutama penggunaan pil menurunkan kemungkinan wanita terdiagnosis kanker ovarium.

Untuk amannya, wanita disarankan untuk menjalani pemeriksaan rutin seperti tes Pap. Wanita di bawah usia 30 tahun harus pergi ke klinik setiap tahun sementara mereka yang lebih tua harus melakukannya setiap dua hingga tiga tahun.

Metode KB juga memiliki risiko lain selain kanker serviks. Ini termasuk tekanan darah tinggi, tumor hati, kanker payudara.

Efek samping yang lebih umum yang akan Anda hadapi adalah mual, pendarahan hebat atau bercak, nyeri payudara, kemungkinan mood, penurunan gairah seks, penambahan berat badan, keputihan, perubahan serviks dan penyakit kandung empedu.

Tetapi tidak semua metode KB yang tersedia memiliki efek samping. Abstain dan Outercourse yang merupakan kebalikan dari senggama masih dianggap paling efektif karena sperma tidak pernah bertemu sel telur.

Bagi mereka yang tidak dapat mengontrol dorongan mereka dan ingin melakukan hubungan badan, mereka dapat mengandalkan kondom karena satu-satunya masalah yang mungkin terjadi adalah iritasi kulit dan jika pasangan seksual Anda alergi terhadap bahan lateks.

Hingga perusahaan swasta dapat mengembangkan pil atau perangkat KB yang lebih baik yang tidak memiliki efek samping atau meningkatkan risiko kanker atau penyakit lainnya, ini adalah hal-hal yang harus dihadapi baik oleh pria maupun wanita ketika mereka ingin melakukan tindakan.

0 Response to "Hubungan antara Kontrol Kelahiran dan Angka Kejadian Kanker Serviks"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel