Jenis Penyakit Menular Seksual pada Remaja dan Cara Mencegahnya

Penyakit menular seksual ditularkan melalui hubungan seksual tanpa kondom dan merupakan penyakit yang sangat menular. Kontak seksual tanpa pelindung mempertaruhkan nyawa kaum muda dengan menderita penyakit menular seksual seperti infeksi HIV dan bahkan kehamilan yang tidak diinginkan.

Setiap tahun, hampir sembilan belas juta kasus penyakit menular seksual dilaporkan di Amerika Serikat saja dan dari jumlah tersebut, setengah dari kasus melibatkan orang-orang dari kelompok usia lima belas tahun hingga dua puluh empat tahun.

Penyakit menular seksual


Cara terbaik untuk memastikan remaja tidak tertular penyakit menular seksual adalah dengan tidak melakukan semua jenis aktivitas seksual. Meskipun demikian, jika remaja menjadi aktif secara seksual, ia harus dinasihati oleh orang tua untuk mengambil tindakan pencegahan guna mengurangi risiko tertular penyakit menular seksual. 

Tindakan pencegahan terbaik adalah dengan menggunakan kondom setiap kali remaja melakukan hubungan seksual. Hanya jika penyakit menular seksual lainnya dicegah dan dikendalikan, infeksi HIV dapat dicegah.

Yang terbaik adalah ketika remaja menunda dan tidak melakukan hubungan seksual, karena semakin muda orang tersebut, semakin rentan dia untuk terkena penyakit menular seksual. Melakukan kontak seksual saat menstruasi juga berisiko. Sebaiknya hindari hubungan anal dan jika dilakukan kondom adalah suatu keharusan, bahkan saat melakukan seks oral. 

Setiap orang harus melakukan pemeriksaan PMS sesering mungkin, terlepas dari aktif atau tidak aktif secara seksual, setelah mereka beranjak remaja. Perhatian juga harus dilakukan ketika disuntik dengan obat intravena, bahwa jarum suntik yang digunakan harus steril. Remaja harus dididik tentang gejala dan risiko penyakit menular seksual.

Penyakit menular seksual ditularkan melalui hubungan seksual tanpa kondom dan merupakan penyakit yang sangat menular. Kontak seksual tanpa pelindung


Remaja harus diinformasikan secara menyeluruh bahkan jika mereka mengatakan mereka mengetahui semuanya. Mereka harus diminta untuk menikmati seks yang aman, jika melakukannya. Orang tua harus berbicara dengan jujur ​​dan tenang tentang seks yang aman dan harus menjawab semua pertanyaan anak mereka. 

Topik seperti PMS, metode KB, berhubungan seks karena tekanan teman sebaya, dan pemerkosaan saat kencan harus dibahas secara rinci. Kebanyakan orang mengira berciuman itu aman, tapi bisa menyebarkan penyakit menular seksual, herpes dan banyak penyakit lainnya. Kondom tidak memberikan perlindungan seratus persen untuk kutil kelamin, AIDS dan kutil kelamin. 

Wanita tidak boleh melakukan douching karena dapat membuat infeksi masuk lebih dalam ke saluran reproduksi dan juga dapat menghilangkan perlindungan spermisida. Pada suatu waktu, hubungan seksual harus dilakukan hanya dengan satu pasangan, yang tidak terlibat dengan pasangan seksual lainnya.

Jenis-jenis penyakit menular seksual

  • Acquired Immune Deficiency Syndrome atau AIDS, 
  • Human Papillomaviruses atau HPVs, 
  • infeksi klamidia, 
  • penyakit radang panggul atau PID, 
  • Gonorrhea, 
  • Genital Herpes, 
  • sifilis, dan kutil kelamin. 

Gejala penyakit menular seksual membutuhkan waktu untuk muncul ke permukaan

Gejala penyakit menular seksual

Beberapa di antaranya juga gejala kurang dan bahkan penyakit ini bisa menular. Terutama pada wanita, gejala penyakit menular seksual bisa disalahartikan dengan gejala penyakit lain. Tetapi wanita mendapatkan gejala yang parah dan lebih sering mendapatkannya. Penyakit menular seksual dapat membahayakan saluran tuba dan rahim. Bahkan dapat menyebabkan penyakit inflamasi, yang selanjutnya dapat menyebabkan kehamilan ektopik atau infertilitas. 

Kanker serviks, pada wanita, bisa dikaitkan dengan penyakit menular seksual. Jika seorang wanita mengidap penyakit menular seksual selama kehamilannya, penyakit tersebut dapat menular ke anaknya. Terkadang infeksi pada bayi baru lahir dapat berhasil diobati, tetapi di lain waktu, anak dapat menjadi cacat seumur hidup atau mati.

Jika seorang remaja didiagnosis dengan penyakit menular seksual, pengobatannya harus segera dimulai. Semakin dini penyakit menular seksual didiagnosis, semakin mudah untuk berhasil mengobatinya. Pasangan seksual lainnya harus diberi tahu agar mereka dapat didiagnosis sendiri dan menjalani perawatan. Remaja harus diinstruksikan untuk menjauhi aktivitas seksual selama pengobatan berlangsung. 

Jenis pemeriksaan harus diikuti jika kamu terdapat gejala penyakit menular seksual.

Setelah menjalanai perawatan. Tes seperti pemeriksaan panggul, tes PapSmear, dan tes PMS harus dilakukan secara berkala.

Penyakit menular seksual dapat menyerang orang-orang dari semua tingkat dan latar belakang ekonomi. Separuh dari kasus penyakit menular seksual melibatkan kaum muda di bawah usia dua puluh lima tahun. Semakin aktif secara seksual seseorang, semakin besar risikonya. Dan banyak pasangan seks pada waktu tertentu juga sangat berbahaya dan harus dilarang keras.

0 Response to "Jenis Penyakit Menular Seksual pada Remaja dan Cara Mencegahnya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel