Kehamilan Remaja Apa Saja Yang Mesti di Ketahui

Kehamilan Remaja

remaja hamil

Kehamilan remaja dalam sembilan puluh sembilan persen dari kasus tidak diinginkan dan merupakan konsekuensi utama dari aktivitas seksual remaja, selain PMS. Masalah ini telah memengaruhi remaja, keluarga, pendidik, profesional perawatan kesehatan, dan pejabat pemerintah. Sebuah studi pada remaja sekolah menengah telah menyimpulkan bahwa empat puluh delapan persen pria dan 45 persen wanita aktif secara seksual. Seperempat siswa sekolah menengah melakukan kontak seksual pada usia lima belas tahun. Usia rata-rata anak laki-laki adalah enam belas tahun dan seorang gadis tujuh belas tahun, yang telah melakukan hubungan intim. Sembilan puluh persen remaja, dalam kisaran usia lima belas hingga sembilan belas tahun, mengatakan kehamilan mereka tidak diinginkan.

Tujuh puluh empat persen wanita di atas empat belas tahun dan enam puluh persen wanita di bawah lima belas tahun dilaporkan melakukan hubungan seks tanpa disengaja. Lima puluh persen dari kehamilan remaja berada dalam periode waktu enam bulan setelah hubungan seksual awal. Lebih dari sembilan ratus ribu remaja dilaporkan hamil setiap tahun di Amerika Serikat. Lima puluh satu persen dari kehamilan remaja menghasilkan kelahiran hidup, tiga puluh lima persen menghasilkan aborsi yang diinduksi dan empat belas persen menghasilkan kelahiran mati atau keguguran. Empat dari sepuluh remaja wanita hamil, sebelum mereka menginjak usia dua puluh, setidaknya sekali. Dua puluh lima persen dari pengiriman remaja bukan anak pertama ibu. Ketika seorang remaja melahirkan anak pertamanya, ia meningkatkan risiko mengemis kepada anak lain. Sepertiga dari orang tua remaja itu sendiri adalah hasil dari kehamilan remaja.

Ada banyak alasan mengapa remaja memilih untuk menjadi aktif secara seksual pada tahap awal kehidupan. Alasannya bisa karena perkembangan pubertas dini, kemiskinan, pelecehan seksual di masa kanak-kanak, kurangnya perhatian orang tua, kurangnya tujuan karir, keluarga dan pola budaya seks awal, penyalahgunaan zat, putus sekolah dan kinerja sekolah yang buruk. Faktor-faktor yang mencegah remaja menjadi aktif secara seksual adalah lingkungan keluarga yang stabil, pengawasan orang tua, pendapatan keluarga yang baik, doa rutin, keterhubungan dengan orang tua dan hidup dengan keluarga lengkap dan kedua orang tuanya. Faktor-faktor yang bertanggung jawab untuk penggunaan kontrasepsi yang konsisten di kalangan remaja adalah keberhasilan akademis, antisipasi untuk masa depan yang sukses, dan keterlibatan dalam hubungan yang stabil.

Ada banyak risiko medis yang terkait dengan kehamilan remaja. Remaja yang berusia kurang dari tujuh belas tahun berisiko lebih besar mengalami komplikasi medis, jika dibandingkan dengan perempuan dewasa. Risiko lebih besar pada remaja di bawah tujuh belas tahun. Berat anak, yang dilahirkan oleh seorang remaja, sangat rendah pada kehamilan ini. Biasanya di bawah 2,5 kilogram. Tingkat kelahiran neonatal juga tiga kali lebih besar pada remaja, jika dibandingkan dengan orang dewasa. Masalah lain yang disebabkan oleh kehamilan remaja adalah prematuritas anak, kelahiran anak dengan berat badan kurang, kenaikan berat badan ibu yang buruk, status gizi buruk, anemia, IMS, dan hipertensi yang disebabkan oleh kehamilan.

Meskipun ada peningkatan dalam penggunaan metode kontrasepsi oleh remaja selama kontak seksual pertama mereka, hanya enam puluh tiga persen siswa sekolah menengah mengatakan untuk menggunakan kondom saat berhubungan seks sebelumnya. Remaja, yang menggunakan kontrasepsi resep, menunda kunjungan dokter mereka sampai waktu mereka menjadi aktif secara seksual selama lebih dari setahun.

Menurut sebuah penelitian, anak muda yang telah berpartisipasi dalam program pendidikan seks yang memberi mereka pengetahuan tentang metode kontrasepsi, pantang, penyakit menular seksual dan anak muda yang terlibat dalam diskusi untuk mendapatkan gambaran yang jelas, menggunakan kontrasepsi dan kondom secara efektif tanpa peningkatan seksual aktivitas. Pusat Pengendalian & Pencegahan Penyakit telah mengatakan bahwa solusi untuk kehamilan remaja yang tidak diinginkan dan PMS adalah penghalang penggunaan kontrasepsi dan pantang.

0 Response to "Kehamilan Remaja Apa Saja Yang Mesti di Ketahui"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel