Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Tuberculosis Paru


Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Tuberculosis Paru



Asuhan keperawatan yang diberikan menggunakan pendekatan proses keperawatan yang terdiri dari pengkajian, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi.
A.    Biodata
1.      Identitas klien
N a m a                                                :  Tn. “J”
U m u r                                                :  16 tahun
Jenis kelamin                                       :  Laki-laki
A g a m a                                             :  Islam
Pendidikan                                          :  SMP
Pekerjaan                                             :  Tani
Alamat                                                            :  Mawa Desa Posi
Ruangan                                              : Bedah Kmr 57.A
Tanggal masuk rumah sakit                 :  21 Juni 2004
Tanggal pengkajian                             :  2 Juli 2004
NO. MR.                                             :  03 12 14
Diagnosa medis                                   :  Dislokasi Patella
2.      Identitas penanggung
Nama                                                   : Ny. “J”
Umur                                                   : 70 tahun
Jenis kelamin                                       : Perempuan
Agama                                                 : Islam
Pekerjaan                                             : Tani
Penghasilan                                         : ± Rp. 500.000,-/bulan
Hubungan dengan klien                      : Anak

B.     Riwayat Kesehatan

1.      Keluhan utama
a.       Keluhan utama : Nyeri tungkai kaki kiri bila digerakkan
b.      Penyebab / faktor pencetus : Kecelakaan lalu lintas
c.       Sifat keluhan : hilang timbul
d.      Factor yang memperberat : Apabila kaki sebelah kaki sebelah kiri digerakkan.
e.       Timbulnya keluhan : Pada saat klien menggerakkan kaki
f.       Upaya yang dilakukan untuk mengatasi keluhan yaitu beristirahat.
2.      Riwayat kesehatan masa lalu
Klien tidak pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya.
3.      Riwayat kesehatan sekarang
Klien mengeluh nyeri pada kaki sebelah kiri akibat kecelakaan lalu lintas.
2.      Riwayat Keluarga
Genogram



Kesimpulan :
1)      Tipe keluarga : Single family
2)      Bapak klien meninggal menderita muntaber
3)      Keluarga klien tidak ada yang menderita penyakit yang sama
4)      Tidak ada anggota keluarga yang menderita penyakit keturunan.

C.     Riwayat Psikososial

1.      Pola konsep diri
Klien mengatakan walaupun dirinya sakit dia masih tetap diperhatikan dan dibutuhkan ole keluarganya.
2.      Pola kognitif
a.       Kurang pengetahuan tentang penyakit yang dialaminya
b.      Klien sering bertanya tentang penyakitnya
c.       Klien berharap agar penyakitnya cepat sembuh
3.      Pola koping
Klien masuk RS atas keinginan sendiri dan dukungan dari keluarganya.
4.      Pola interaksi
Dalam berinteraksi dengan keluarga dan perawat cukup baik.

D.    Riwayat Spiritual

1.      Klien mengatakan sebelum dirawat di RS klien taat beribadah, setelah dirawat klien tidak pernah beribadah.
2.      Klien mendapat dukungan dari keluarga untuk beribadah.
3.      Klien tidak pernah menjalankan ritual

E.     Pemeriksaan Fisik

1.      Keadaan umum
a.       Klien nampak lemah
b.      Kesadaran komposmetris
c.       Tanda-tanda distress : klien nampak cemas
d.      Penampilan fisik sesuai dengan tingkat usia
e.       Ekspresi wajah nampak cemas, bicara lambat tapi jelas
f.       TB : 165 cm, BB : 65 kg
g.      Klien belum bias berjalan, terpasang skin traksi
2.      Tanda-tanda vital
Suhu tubuh      : 36 0 C
Nadi                :  80 x/menit
Pernapasan      :  20 x/menit
Tekanan darah :  120/80 mmHg
3.      Sistem pernapasan
a.       Hidung
Inspeksi :
1)      Bentuk hidung simetris kiri dan kanan
2)      Tidak ada pernapasan cuping hidung
3)      Tidak tampak adanya secret dan polip
4)      Tidak mengalami epistaksis
b.      Leher
Inspeksi :
1)      Tidak tampak pembesaran kelenjar tiroid
2)      Tidak tampak adanya distensi vena jugularis
Palpasi :
1)      Tidak teraba adanya pembesaran kelenjar tiroid
2)      Tidak teraba adanya pembesaran kelenjar limfe
3)      Tidak teraba adanya tumor
4)      Tidak ada nyeri tekan

c.       Dada
Inspeksi :
1)      Bentuk dada simetris kiri dan kanan
2)      Gerakan dada mengikuti irama pernapasan
3)      Frekuensi napas 20 x/menit
Palpasi :
1)      Vokal premitus : getaran seimbang kiri dan kanan
2)      Tidak ada nyeri tekan
Perkusi :
Bunyi resonan pada paru
Auskultasi :
1)      Bunyi napas vesikuler di seluruh lapang paru
2)      Tidak terdengar suara napas tambahan
4.      Sistem kardiovaskuler
a.       Konjungtiva tampak anemis
b.      Bibir lembab
c.       Arteri carotis teraba lembut
d.      Ukuran jantung normal
e.       Tidak terdengar kelainan pada suara jantung
f.       Irama jantung teratur
g.      Bunyi jantung I dan ke II kesan normal (lub – dub)

5.      Sistem pencernaan
a.       Sclera tidak ikterus
b.      Tidak ada labioskizis
c.       Jumlah gigi 32 buah
d.      Kemampuan menelan baik
e.       Gaster tidak kembung, nyeri tidak ada
f.       Gerakan peristaltic normal
g.      Ginjal tidak teraba
h.      Haemoroid tidak ada
6.      Sistem indra
a.       Mata
1)      Tidak ada pembengkakan pada mata
2)      Bulu mata tidak ada yang rontok
3)      Visus normal
4)      Lapang pandang normal
5)      Tidak ada nyeri tekan
6)      Mata nampak sayup
b.      Hidung
1)      Klien dapat membedakan bau busuk dan harum
2)      Simetris kiri dan kanan
3)      Tidak ada secret di hidung
4)      Tidak ada mimisan
5)      Nyeri tekan tidak ada
6)      Saat di palpasi tidak ada pembengkakan
c.       Telinga
1)      Tidak tam,pak adanya lecet
2)      Tidak ada serumen
3)      Tidak tampak adanya pembengkakan
4)      Tidak ada nyeri tekan
5)      Tidak teraba adanya massa
6)      Klien dapat mendengar dengan baik
7.      Sistem persarafan
a.       Fungsi serebral
1)      Status mental
a)      Klien dapat berorientasi terhadap  orang, tempat dan waktu
b)      Daya ingat dapat mengingat tentang apa yang telah dilaksanakan
c)      Klien dapat menggunakan bahasa tangan dengan baik dan benar
d)     Dapat menghitung dan mengenal benda yang disadarkan
2)      Kesadaran : Komposmentis
a)      Eyes dapat membuka mata dengan spontan
b)      Motorik dapat berespon terhadap perintah dengan baik
c)      Verbal dapat berkomunikasi dengan baik
3)      Bicara : Resepsitif  bicara lambat tetapi jelas

b.      Fungsi cranial
N.I.  (Olfaktorius)       : Dapat membedakan bau harum dan bau busuk
N.II. (Optikus)            : Pupil tidak melebar, refleks terhadap cahaya baik, penglihatan dengan jarak jauh baik
N.III (Okulamotorius)   : Pupil ishokor (refleks pupil saat kena cahaya mengecil).
N. IV (Troclearis)        : Mata dapat digerakkan ke atas, ke bawah dan ke samping kiri dan kanan, ke dalam dengan mengikuti obyek.
N.V. (Trigemenus)      : Refleks kornea mengedip, dapat menutup rahang dan mengunya
N. VI (Abdusen)         : Mata dapat digerakkan ke lateral, atas dan ke bawah dengan mengikuti objek.
N.VII (Fasialis)           : Dapat mengangkut kedua alis dengan simetris dan menutup mata dengan rapat, dapat membedakan pahit, manis dan asam
N.VIII (Akustik)        : Dapat mendengar dengan gesekan tangan
N.IX. (Glosa pherengeal) : Dapat mengenal rasa pahit, refleks menelan dan muntah (+)
N.X. (vagus)               : Klien dapat menelan dengan baik
N.XI. (Asesory)          : Dapat mengangkut kedua bahu dan menggerakkan kepala kesemua arah
N.XII. (Hipoglosus)    : Tidak ada deviasi lidah dan dapat digerakkan ke segala arah.
c.       Fungsi motorik
1)      Massa otot tidak mengalami atropi
2)      Tenus otot berkontraksi
3)      Kekuatan otot masih dapat menahan tahanan
d.      Fungsi sensorik
Klien masih dapat membedakan suhu terhadap dingin dan panas, klien dapat mengatur posisi yang diinginkannya.
e.       Fungsi Cerebellum
Klien dapat mengkoordinasikan otot-ototnya untuk tetap duduk di tempat tidur.
f.       Refleks
Refleks fisiologis :
1)      Bisep   (+)
2)      Triceps : (+)
Refleks patologis :
1)      Babynski (-)
2)      Bradzinski (-)
3)      Lassague sign (-)
g.      Iritasi menigen : tidak ada kaku kuduk

8.      Sistem musculoskeletal
a.       Kepala
1)      Bentuk normocepal
2)      Muka simetris kiri dan kanan
b.      Vertebra : tidak ada kelainan bentuk
c.       Gaya berjalan yaitu belum bisa berjalan karena terpasang skintraksi
d.      Tampak pembengkakan pada paha
e.       Nyeri tekan pada paha sebelah kiri
f.       Gerakan tangan normal
9.      Sistem integument
a.       Rambut
1)      Tampak rata dan tidak mudah tercabut
2)      Tampak ada ketombe
b.      Kulit
1)      Warna sawo matang dan ditumbuhi bulu-bulu halus
2)      Kulit tampak kotor
3)      Turgor kulit baik
4)      Tidak ada lesi
c.       Kuku
1)      Warna merah muda
2)      Tidak muda patah
3)      Kuku tampak kotor dan panjang
10.  Sistem endokrin
a.       Tidak teraba pembesaran kelenjar thyroid
b.      Tidak tampak penonjolan bola mata
c.       Tidak ada riwayat air seni dikerumuni semut
11.  Sistem perkemihan
a.       Tidak tampak edema palpebra
b.      Tidak tampak edema anasarka
c.       Produksi kencing lancar
d.      Kandung kemih kosong
12.  Sistem reproduksi
Tidak dilakukan pemeriksaan karena klien menolak.
13.  Sistem imun
a.       Tidak ada riwayat alergi terhadap cuaca, zat kimia
b.      Tidak ada riwayat alergi obat dan makanan
c.       Imunisasi pada waktu kecil tidak lengkap

0 Response to "Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Tuberculosis Paru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel